Sejarah Awal Puisi Lama Di Indonesia

By | Juni 5, 2017

Ternyata masyarakat Indonesia sudah mengenal puisi sejak dahulu sekitar abad 7 Masehi ketika pada masa kerajaan Sriwijaya. Hal ini terbukti dari penemuan prasasti dengan tulisan. Selain itu, Sriwijaya menjadi pusat pendidikan dan kitab-kitabnya ditulis dalam bentuk puisi dan prosa.

Pada waktu itu prasasti dan naskah ditulis dengan menggunakan bahasa Melayu kuno. Tulisan dalam prasasti ditulis dalam bentuk syair atau sumpah-sumpah serta kutukan-kutukan sebagai aturan kerajaan. Tulisan juga menyertakan nama dan pangkat petinggi kerajaan agar mereka mematuhinya.

Tulisan-tulisan itupun tidak hanya digunakan pada kerajaan saja, namun berkembang sampai dimasyarakat dan banyak digunakan pada acara adat. Acara ritual-ritual antara lain dalam beribadah, pertemuan adat, perkawinan, serta acara-acara ritual dan upacara lainnya.

Hal ini menjadi sebuah kegiatan budaya yang sudah seperti kebiasaan dalam setiap upacara di masyarakat sehingga bentuk puisi sangat banyak dan terbagi dalam beberapa macam.

Beberapa Puisi Lama atau Kuno

1. Mantra

Puisi ini lebih banyak digunakan dalam upacara adat dan keagamaan. Puisi ini dianggap sebagai kata-kata sakti yang bisa memberikan kekuatan gaib. Pada awalnya mantra tidak dianggap sebagai puisi, namun setelah diadakan penelitian ternyata mantra masih termasuk karya sastra.

2. Gurindam

Gurindam adalah puisi yang terdiri dua baris dan biasanya berisi tentang nasihat. Bentuknya memang seperti peribahasa yang sarat dengan permasalahan dalam kehidupan manusia. Biasanya mengemukakan kata-kata tentang sebab akibat dari tema puisi. Sajaknya berbentuk (aa-bb-cc).

3. Pantun

Pantun merupakan kata-kata yang disusun sehingga menjadi kalimat yang enak untuk diucapkan. Biasanya isi kalimat pantun berupa ejekan, sindiran, kritik, saran ataupun nasihat. Pantun sudah biasa digunakan sebagai alat komunikasi pada masyarakat Melayu terutama di daerah Sumatera.

Ciri-ciri Pantun

– Terdiri dari 4 baris yang memiliki sajak ab-ab
– Biasanya terbagi dalam 8 sampai 12 baris suku kata
– Dua baris pertama sebagai kalimat sampiran dan dua baris kedua sebagai isi

4. Karmina

Karmina adalah bagian dari pantun, tapi dalam kalimat yang pendek dan terdiri dari 2 baris. Baris pertama merupakan sampiran dan baris kedua adalah kalimat isi. Karmina lebih populer digunakan pada mastyarakat Betawi dan banya digunakan pada upacara-upacara adat dan ritual.

5. Talibun

Talibun merupakan pantun yang panjang, biasanya terdiri dari 6,8,12 baris. Jika terdiri dari 6 baris, maka 3 baris pertama berarti sampiran dan 3 baris kedua berupa kalimat isi. Sedangkan untuk 8 baris, 4 baris pertama kalimat sampiran dan 4 baris yang kedua berupa kalimat isi.

6. Seloka

Seloka bentuknya hampir sama seperti pantun dan biasanya kalimatnya mengutarakan tentang kalimat bercanda, lucu serta sindiran maupun ejekan. Seloka ada yang terdiri dari 4 baris, namun ada juga yang ditulis dalam baris yang panjang.

7. Syair

Kata Syair berasal dari bahasa Arab yang artinya perasaan. Hal ini bisa diartikan dengan ungkapan perasaan dari sang pengarangnya. Syair merupakan kalimat puisi yang ditata dengan irama yang berisi kalimat petuah ataupun nasihat dan semua kata masih memiliki hubungan.

Related Post

Sekolah Tingkat SMP Sebagai Awal Munculnya Bakat S... Bakat seorang sastrawan biasanya mulai terlihat ketika masih sekolah ditingkat SMP, karena dari situlah kreasinya bisa dikembangkan. Disekolah SMP ter...
Perkembangan Pesat Sastra Puisi Selama Masa Orde B... Para penulis puisi Indonesia banyak sekali yang membuat puisi untuk mengkritik pemerintah karena menjalankan pemerintah secara tidak adil. Para penyai...
Perjalanan Puisi Lama dan Puisi Baru Indonesia Puisi atau puisi baru memang berkembang pesat dinegara kita dari dulu hingga sekarang. Para penulis puisi semakin bertambah banyak dan tentu saja trad...
Jenis-Jenis Prosa Indonesia Baru Prosa merupakan karangan yang sifatnya berurai, kalimat-kalimatnya disusun dalam bentuk paragraf. Di Indonesia, prosa bisa dibedakan menjadi prosa bar...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *